6 Langkah untuk Melindungi Laut dari Dampak Sampah Plastik

  • Whatsapp
Melindungi Laut dari Dampak Sampah Plastik

Lautan menutupi 71 persen dari planet ini dan merupakan rumah bagi spesies dan ekosistem penting yang kita kumpulkan untuk berbagai hal yang kita butuhkan. Lautan memberi kita semua yang kita butuhkan: makanan, oksigen, pekerjaan, pengaturan iklim dan masih banyak lagi. (1)

Meskipun punya peranan yang sangat penting, saat ini masih banyak dari kita yang memperlakukan lautan seperti tempat pembuangan sampah yang sangat besar.

Seluruh sampah plastik senilai truk sampah berakhir di laut setiap menit, dan hal ini sudah terlanjur menjadi permasalahan yang sudah cukup besar. Kabar baiknya adalah ini adalah masalah yang bisa diselesaikan.

Setiap tahun, diperkirakan 8 juta ton plastik berakhir di lautan. Sulit membayangkan berapa sebenarnya 8 juta ton itu. Untuk memberikan kamu sebuah gambar, ini kira-kira sama dengan bobot seluruh populasi Spanyol dan Inggris Raya. (1)

Angka tersebut diperkirakan akan meningkat menjadi 60 ton per menit pada tahun 2050 jika penggunaan plastik saat ini dan kurangnya pengelolaan sampah terus berlanjut.

Dampak sampah plastik menimbulkan masalah besar manusia dan berbagai satwa liar seperti burung, kura-kura, dan makhluk laut lainnya terjerat dalam tas pengangkut. Seringkali ditemukan hewan terjebak di alat tangkap yang ditinggalkan, dan mati dengan perut penuh plastik.

Plastik memasuki rantai makanan dan makanan yang kita makan, dan telah ditemukan di hampir semua spesies ikan yang diteliti, bersama dengan kerang dan kepiting salju. Ini mungkin baru permulaan. Masalah plastik sangat besar, tetapi dapat diatasi – dan sangat penting bagi kita untuk mengambil langkah sekarang untuk melakukannya.

  • Kurangi Penggunaan Plastik Sekali Pakai

Di mana pun kamu tinggal, cara termudah dan paling langsung untuk memulai adalah dengan mengurangi penggunaan plastik sekali pakai oleh kamu sendiri. Plastik sekali pakai termasuk kantong plastik, botol air, sedotan, gelas, perkakas, tas pembersih kering, wadah untuk dibawa pulang, dan barang plastik lainnya yang digunakan sekali dan kemudian dibuang.

Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan, pertama, menolak plastik sekali pakai yang tidak kamu perlukan (Sedotan, kantong plastik, wadah bungkus), dan kedua, membeli, dan membawa bersama kamu, versi yang dapat digunakan kembali dari produk tersebut , termasuk tas belanjaan yang dapat digunakan kembali, tas produksi, botol, perkakas, cangkir kopi, dan tas pakaian dry cleaning.

Dan ketika kamu menolak barang-barang plastik sekali pakai, bantu beberapa usaha dengan memberi tahu mereka bahwa kamu ingin mereka lebih sadar terhadap permasalahan sampah plastik ini. (2)

  • Mendaur Ulang dengan Benar

Ketika kamu menggunakan plastik sekali pakai (dan lainnya) yang dapat didaur ulang, selalu pastikan untuk mendaur ulangnya. Saat ini, hanya 9% plastik yang didaur ulang di seluruh dunia. Daur ulang membantu menjauhkan plastik dari laut dan mengurangi jumlah plastik “baru” yang beredar.

  • Berpartisipasi dalam (atau Mengorganisir) Pembersihan Pantai atau Sungai

Bantu keluarkan plastik dari laut dan cegah plastik sampai ke sana dengan berpartisipasi, atau atur pembersihan pantai atau jalur air setempat. Ini adalah salah satu cara paling langsung dan bermanfaat untuk memerangi polusi plastik di laut.

Kamu dapat pergi ke pantai atau jalur air dan mengumpulkan sampah plastik sendiri atau dengan teman atau keluarga, atau kamu dapat bergabung dengan berbagai organisasi yang peduli dengan isu ini.

  • Mendukung Larangan

Banyak kota di seluruh dunia telah memberlakukan larangan kantong plastik sekali pakai, wadah bungkus makanan, dan botol.

kamu dapat mendukung penerapan kebijakan semacam itu di komunitas kamu. Berikut adalah daftar sumber daya bagi badan legislatif yang mempertimbangkan untuk membatasi penggunaan kantong plastik.

  • Hindari Produk Yang Mengandung Microbeads

Partikel plastik kecil, yang disebut “microbeads,” telah menjadi sumber polusi plastik laut yang terus meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

Microbeads ditemukan di beberapa scrub wajah, pasta gigi, dan bodywash, dan mereka dengan mudah memasuki lautan dan saluran air kita melalui sistem saluran pembuangan kita, dan mempengaruhi ratusan spesies laut.

Hindari produk yang mengandung microbeads plastik dengan mencari “polythelene” dan “polypropylene” pada label bahan produk kosmetik kamu (temukan daftar produk yang mengandung microbeads di sini). (2)

  • Sebarkan Beritanya

Tetap terinformasi tentang masalah yang terkait dengan polusi plastik dan bantu orang lain menyadari masalah tersebut.

Beri tahu teman dan keluarga kamu tentang bagaimana mereka dapat menjadi bagian dari solusi, atau adakan pesta menonton untuk salah satu dari sekian banyak film dokumenter yang berfokus pada polusi plastik, seperti A Plastic Ocean, Garbage Island: An Ocean Full of Plastic, Bag It, Addicted to Plastic , Plasticized, atau Plastic Islands.

Bicara tentang sampah plastik, AQUA yang merupakan merek warisan indonesia, selalu berupaya untuk membawa kebaikan bagi masyarakat dengan berinovasi dalam mempromosikan hidrasi sehat dan juga melestarikan alam kita serta melayani masyarakat melalui perlindungan sumber daya air, meminimalisir karbon emisi dan memelopori daur ulang kemasan.

Lewat upaya ini, AQUA meluncurkan komitmen #BijakBerplastik sebagai langkah untuk mengajak kamu semua lebih peduli terhadap lingkungan, salah satunya adalah dengan berencana untuk membuat seluruh kemasan kami 100% dapat didaur ulang, digunakan kembali, dan dapat terurai pada 2025 dan juga meningkatkan proporsi plastik daur ulang dalam botol kami dari 25% mengandung materi recycled menjadi 50% pada 2025.

Jadi, yuk terapkan 3R dalam kehidupan kita, dan juga ajak orang-orang di sekitarmu untuk menerapkannya, agar bumi kita punya masa depan yang lebih baik!

Source:

  1. https://www.weforum.org/agenda/2018/03/8-steps-to-solve-the-oceans-plastic-problem/
  2. https://www.oceanicsociety.org/blog/1720/7-ways-to-reduce-ocean-plastic-pollution-today

Related posts